BP2MI: 32.192 PMI Pulang dari Negara Terdampak Covid-19

123

Jakarta, bicarajakarta.com

Sebayak  32.192  Pekerja Migran Indonesia (PMI) telah pulang dari negara-negara penempatan yang terdampak wabah Virus Corona atau Covid-19. Jumlah tersebut sesuai  catatan Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI).

Deputi Pelindungan BP2MI Anjar Prihantoro menyampaikan, sebanyak   32.192 PMI telah pulang ke Indonesia, menyusul karena pandemi virus corona. Adapun jumlah  negara dengan jumlah pemulangan PMI terbanyak,   yaitu  Malaysia  11.566 PMI, Hongkong sebanyak 9.075 PMI, Taiwan 5.487 PMI, Singapura sebanyak 2.799 PMI,  Brunai Darussalam sebanyak 889 PMI , Saudi Arabia  sebanyak 888, Korea Selatan sejumlah  756 PMI, Italia sejumlah 641 PMI, Jepang terdapat 46,  dan Amerika Serikat ada 45 PMI.

“Sesuai rekapitulasi data BP2MI, jumlah kepulangan PMI berdasarkan Negara penempatan  hingga periode 29 Maret 2020, terdapat sebanyak 33.503 PMI dari sejumah 85 Negara penempatan,” jelas Anjar di Jakarta, Senin (30/3/2020).

Ia mengatakan, BP2MI terus berupaya  melakukan  tindakan dan langkah-langkah pencegahan penyebaran  virus corona kepada PMI yang dipulangkan. “Termasuk kepada PMI deportasi, Anak Buah Kapal (ABK)  yang dipulangkan dari negara penempatan terdampak wabah Corona,” ucapnya.

Menurur dia, hingga saat ini BP2MI tetap memberikan pelayanan kepulangan PMI sesuai dengan protokol kepulangan WNI dengan tetap berkoordinasi dengan  Kemenkes, Kemensos dan BNPB  selaku ketua gugus tugas percepatan penanganan Covid-19.

“Ini dilakukan agar pemulangan PMI khususnya di wilayah-wilayah perbatasan  tidak menjadi pusat epicentrum baru penyebaran Covid-19. BP2MI juga terus koordinasi dengan Kemlu untuk data kepulangan PMI dari negara-negara yang terdampak virus corona,” paparnya.

Sementara untuk penanganan PMI deportasi dari Malaysia  akibat lockdown,  BP2MI terus melakukan penanganan dan pelayanan kepada PMI  deportasi terutama di wilayah perbatasan seperti Tanjung Pinang, Batam, dan Nunukan.

“BP2MI terus melakukan pendataan dan pengecekan termasuk suhu tubuh  PMI,  yang baru tiba  terutama dari Malaysia,” jelasnya

Lebih jauh ia mengatakan, jika suhu tubuh PMI lebih dari 37,5 derajat celcius, maka diserahkan kepada instansi kesehatan setempat. “Pegawai BP2Ml yang bertugas menangani pelayanan kepulangan juga selalu memakai alat pelindung diri (APD),” ujarnya.

Sedangkan, untuk kemungkinan arus mudik PMI menjelang Ramadhan dan Idul Fitri dalam rangka pencegaha Covid-19. “BP2MI juga melakukan kesiapan  hingga level desa untuk mengatisipasi arus masuk/kedatangan PMI yang pulang,” tambah dia.

Menurutnya, kesiapan BP2MI dari hulu ke hilir memberikan penanganan untuk kepulangan PMI yang menghadapi masalah, mulai dari penyediaan data-data kepulangan PMI  berkoordinasi dengam Kemenlu.

“Kita juga melakukan koordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan mulai dari Satgas penanggulanggan Covid-19, Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota hingga sampai ke Pemerintah desa,” katanya.

Ia berharap, kesiapsiagaan penanggulangan covid-19 dapat terintegrasi dari hulu ke hilir yaitu mulai dari pintu masuk kedatangan PMI hingga kembali ke daerah asal.

“Sedangkan untuk hilir, BP2MI berperan aktif pada pemberdayaan PMI purna dan keluarganya khususnya yg pulang karena  imbas pandemi virus  Corona di negara penempatan, yang tentu akan berdampak pada keberlangsungan ekonomi,” pungkasnya.

Penulis: Ryan Wijaya



Bicarajakarta.com adalah media massa berbasis online, situs ini berisikan informasi dan kejadian-kejadian di Ibukota


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *